ngobral ban serep

tiba tiba kisruh dpt pemilu jadi jadi adem ayem, anyes kalo kata orang jawa atau hangat hangat tai ayam peribahasanya….kasihan yang pernah survei soal tai itu. Sekarang pada siap siap jual kecap kadernya untuk jadi orang yang duduk di kursi wakil presiden. dpt Cuma dalih ketidakberdayaan pemimpin parpol meraih suara…terlepas memang kpu yang tidak kredibel soal dpt ini. sudahlah dilupakan saja alasan dpt itu karena sekarang harus cepet cepet berkongsi biar jatah nasi bisa didapat untuk lima tahun kedepan.

’piye iki jeh…?’

’ada apa yang piye?’

’mosok mbak mega itu runtang-runtung sama prabowo’ saya tidak tahu apakah ini suara kecemburuan…

’lho emang kenapa?’

’dulu kan pendukung mega diculiki sama prabowo, kok sekarang malah dempet?’

’lho kenapa heran, wong mega juga calonin sutiyoso jadi gubernur jakarta padahal pangdamnya waktu 27 juli khan bang yos’

’ini juga piye…prabowo sama wiranto juga jadi mesra…., dulu kan terlibat perang bikin buku kasus 98 sekarang pada sohiban’

’udah mbah ndak usah heranan gitu, kan artinya baik kalau dulu musuh sekarang jadi kawan. Rekonsiliasi mbah’

’sili opo?’ iya sih agak sily juga hahahaha

semua mau merapat ke pemenang. Tujuan yang didengungkan adalah pemerintahan yang efektif, pemerintah yang solid untuk membangun bangsa kedepan. Halah kalau mau efektif gabung aja semua..iya toh

’huss nanti demokrasine jadi mati toh’

’lho embah ini tadi yang kasih bola liar jeh’

’iyo kalau gabung aja nanti seperti orde baru, single majority’ weiis canggih si mbah

’lha kalo gitu, menurut embah gimana?’

’kalo milih cawapres yang jujur, adil, bekerja untuk rakyat’

’halah mbah standarnya koq cuma Tuhan yang tau’

’yang mana?’

’jujur! Emangnya kita tahu orang itu jujur atau ngapusi darimana?. Adilnya tahu dari mana, bekerja untuk rakyat yang mana’

’koq rakyat yang mana lo…’

’mbah…..koruptor juga rakyat, konglomerat juga rakyat, mafia juga rakyat’

’oiya…waduh kalo gitu konsepnya salah yo le’

’ya gak salah mbah, yang salah itu kan dorce’

’kok dorce…’

’lha iyo karena kebenaran datangnya dari Allah SWT sedangkan kesalahan milik saya, ya si dorce itu’

Iklan

ibu kartini

ada kebiasaan saat tanggal 21 april adalah membaca buku pram ‘panggil aku kartini saja’ buku yang saya baca khusus di tanggal 21 april. tidak sampai habis sih…biasanya dilanjutkan lagi tanggal 21 april tahun depannya. bukan sok mengingat tapi hanya kebiasaan buruk tidak bersahabat dengan waktu untuk membaca. Tahun ini akhirnya adalah tahun kealpaan saya membaca buku itu pada tanggal 21 april, excuse-nya adalah dulu baca saat naik mobil umum menuju kantor sedangkan sekarang mana bisa…mau baca sambil nyetir? Haiyah…alasan.

Saat berangkat kerja hari 21 april itu, banyak sekali anak sekolah yang memakai baju adat. Kebanyakan memang kebaya..bukan karena kita sangat javasentris (emang pilpres saja yang mengenal fatsun ini?) tapi mungkin itu yang paling mudah ditemui di tempat persewaan hahaha. Atau apakah karena ibu kartini berkebaya? Tapi kan kita memperingati visinya toh bukan busananya…setuju?! Sambil terus berpikir soal cara kita ber-hari kartini, saya melihat seorang anak perempuan kesulitan naik motor bapaknya karena berkebaya lengkap…menurut saya sebaiknya naik andong saja persis seperti jaman ibu kartini. Andong?

Lho jadi sebaiknya bagaimana kita ber-hari kartini? Ada dua jawaban, yang pertama standar tapi hampir mustahil terlaksana dan yang kedua jawaban populer tapi juga tidak pasti terjadinya. Pertama, seharusnya kita berhari kartini dengan merunut ulang siapa ibu itu, apa yang membuatnya masuk dalam buku sejarah kita? Wuih berat bener. Jawaban kedua adalah kita ber-kartini-an dengan menghargai hak perempuan, ini kan jaman emansipasi, persamaan hak wanita ditonjolkan dan lain lain lah. Perempuan juga bisa punya profesi yang didominasi oleh orang pria!

Nah soal profesi ini, di sekolah keponakan saya memperingati hari kartini dengan memakai baju profesi. Kalau anda menyangkan mudah menebak pasti anda salah total…atau saya sebetulnya. Kalau jaman saya sekolah SD maka yang terlihat adalah anak anak yang mengenakan pakaian dokter, pilot, polisi, tiga angkatan bersenjata, dokter lagi, polisi lagi. Ya itu-itu saja. Kalau sekarang (ini beneran)? Kemarin saya melihat ada anak yang pakai kostum frank lampard pemain Chelsea, ada yang pakai baju petenis, arkeolog, suster tegap bukan ngesot (kalau ada yg ngesot sungguh menyedihkan pastinya), dan yang membuat saya geli adalah 2 baju yang dipakai anak perempuan, yang pertama adalah baju princess? Hei princess bukan profesi khan…kecuali anda pergi ke britania dan menikahi pangeran di sana. Satu lagi adalah tukang jamu gendong hahaha…saya tertawa bukan meremehkan…tapi saya rasa ini gabungan kecerdasan dan tidak mau repot.

Masih soal ponakan saya. Dia baru saja memperingati hari bumi dengan menanam pohon dirumahnya. Pertanyaan saya adalah kenapa kita bisa memperingati hari bumi dengan kegiatan yang berhubungan dan sangat kontekstual sedangkan kita memperingati hari monumental kita sendiri seakan mengalami kegagapan?!.

’terus menurut mas bagaimana cara kita memperingati hari kartini?’ saya tanya sama mas hanip

’ya memperingati dan menjalankan emansipasinya dong’ kata mas hanip

’misalnya opo?, yang konkrit lo…jangan dekontruksi konsep….halah’

’ya biarkan para wanita kesempatan bekerja penuh pada tanggal 21 april dan berilah pria libur sehari untuk ngurusin rumah’ wah mas hanip kadang punya konsep kesetaraan jender

’wah ini sih sampeyan lagi ngece ngece emansipasi….’ saya pancing

’maksudnya gimana, lha tadi kan ditanya’

’maksudnya ngurusin urusan domestik itu’

’iya urusan domestik itu diurusin pria sehari saja’ kayanya niatnya kuat nih mas hanip

’gimana caranya…yang konkrit lo’

’gini caranya berkoordinasi dengan pembantu rumah tangga untuk beresin rumah’

’pembantunya laki opo perempuan?’ saya tanya

’yo perempuan jeh…’

’sudah saya duga…’

emang kenapa

beberapa hari yang lalu, saya ikut salah satu seberapa benci atau cinta terhadap sinetron indonesia. hasilnya adalah saya pecinta sinetron sejati dan dianjurkan untuk hati-hati hahaha…, pertanyaannya kalo memang hasilnya seperti itu emang kenapa? ada masalah? kita ini sering hidup dalam alam persepsi hutan, yang kuat yang menang. sinetron itu khan menye-menye kata bude saya, dan dia yakin banyaknya kekerasan pelajar terutama wanita akibat terlalu banyak menonton sinetron indonesia. nah berarti sinetron bisa dibuat kambing hitam para orang tua untuk mereduksi tanggung jawab mereka. maksudnya kita suka mengulang tindakan penjajah kita : segregasi…ciahh. iya, bagi yang suka nonton sinetron adalah kelompok orang kurang mutu (maaf) dan yang anti adalah keren. masa sih?

‘ah kalo gw nontonnya itu desperate housewife, hero, CSI, house, ehm apalagi ya itu america’s next top model, 90210 yang baru juga’ kata temen kantor

‘ga pernah nonton sinetron indonesia?’ tanya saya

‘ngga lah’ katanya

iya dia pelanggan tv berbayar yang sekarang akan jor-joran kaya provider telkom. orang sekarang lebih banyak akses media yang diterima akhirnya banyak alternatif yang didapat.

‘alternatif apa oom? pengobatan?’ nah si mpok ujug ujug nongol

‘bukan, itu soal sinetron. katanya sinetron itu membodohkan masyarakat’

‘ah kalo mpok liat yang bening bening sih jadi melek oom’ nah kan ada motovasi lain

‘lha mpok merasa dibodohin ga?’

‘ah yang penting kan anak mpok jadi pinter’ nah ini orangtua yang visioner

‘jadi mpok nglarang nonton sinetron dong’

‘lha kenapa?’

‘hlloh tadi kan mpok bilang yang penting anak pinter’

‘kalau mau pinter ya sekolah dong oom..pan sekarang 9 tahun dah gratis’ pan apa demokrat lu mpok?

‘oom, kita mah nonton sinetron buat hiburan aja’

‘maksudnya??’

‘iya kita pan tahu ceritanya ngarang, kapan lagi kita bisa nyaci majikan jahat kalo gak di sinetron, kita bisa bebas komentar oom. ngapain nonton kok dipikirin ya gak oom’

‘ooo, gitu’

jadi berpikir ulang, kalao sinetron membodohi apa yang lakukan agar keluarga kita pintar. kita toh tidak ujug-ujug pintar, pasti juga tidak ujug-ujug bodoh. dan tidak ada yang mau dibodohi kan.

‘tapi oom nonton sinetron gak?’

tentu saja saya gengsi dong jawabnya hahahaha…makan tuh gengsi!

sekarang contreng

rabu malam lalu ada seorang bapak yang mengetuk pintu rumah, pasti bukan ngajak siskamling karena jadwal saya adalah hari senin yang lalu dan tidak ikut juga. ternyata ada undangan ikut pemilu untuk besok pagi…wah memang tahun ini saya merasa harus ikut pemilu. tujuannya jelas, sebagai warga negara yang baik (tapi belum menyelesaikan SPT)…ciahh, bukan itu tujuan utamanya! tujuannya adalah saya mendapat dukungan moral untuk mencaci maki pemerintah ini bila saya ikut pemilu dong. sama saja saya akan mencaci pemain sepakbola indonesia kalau mainnya ngawur waktu piala asia…wong saya beli tiket ya berhak menuntut setiap rupiah yang saya bayarkan. ini (pemilu) juga, saya berhak marah kalo pemerintah ngaco dong! betul kan!

pagi sebelum nyontreng saya bayangkan (sedikit berharap) ada serangan fajar, buat ganti ongkos kopi siskamling yang seharga 50 ribu itu. hahaha kopi starbucks kali tuh aki-aki yang ronda malam itu. yah memang tidak ada serangan fajar…tidak ada pengganti uang kopi toh tidak apa apa yang penting saya pergi nyontreng hari ini. katanya 1 menit akan menentukan 5 tahun…hahaha apanya! di bilik jelas lebih dari 1 menit untuk membuka semua lembaran kertas suara itu. tidak praktis!

‘milih apa oom’ ah kenapa saya mesti lewat rumah mpok ani, karena pasti dia banyak ngetes
‘hahaha rahasia dong’
‘ah kaya gaji aja dirahasiain oom’ nah kan mulai mancing dia
’emang kenapa?’ balik saya yang ngetes
‘yah si oom kan sekarang udah repormasi, beda itu biasa kan’
‘nah mpok katanya mau ke ragunan libur 4 hari ini, kok mau nyontreng juga’
‘biar dapet BLT lagi tahun ini’
‘apa hubungannya ama nyontreng?’
‘gini oom logikanya…’ weitss berat nih
‘kalo yang dulu ngasih BLT jadi pemerintah lagi, kan programnya dilanjutin lagi, makanya mpok pilih lagi aja’
‘lho kalo pemerintah baru emang ga bisa kasih BLT lagi ?’
‘bisa sih…tapi apa emang ada yang bener-bener baru oom?’ nah yang ini ngetes, sial.
‘hllah yang kita pilih sekarang ini kan buat calon anggota dewan bukan pemerintah mpok!’ langsung saya ngeles soal pemerintah baru
‘lhoh partainya kan sama aja, yang memerintah ama anggota dewan’
’emangnya mpok kenal ama calonnya?’
‘lha emangnya oom kenal ama presiden yang dipilih?’
‘bukan, maksudnya tahu visi misinya?’
‘apaan, nasi basi?’ hahaha sama sih basinya
‘koq ga ada gambar bang mandra sih…’ sambil mpok nyari seperti saya dulu nyari nama saya saat ujian UMPTN.

yang gila

beberapa caleg diramal bakal sakit jiwa setelah tanggal 9 april 2009. katanya kalau siap menang maka juga harus siap kalah atau sebaliknya. dari sejarah beratus-ratus tahun negara ini, biasanya tidak siap menang tapi siap kalah. memang siap kalah tapi biasanya sulit menerima kekalahan. lha dalam konteks ini konsep menang-kalah seperti apa? sederhana menang artinya dapat kursi, kalah tidak dapat apa-apa. kalau memang konsepnya sesederhana itu ya semuanya kalah. toh ini bukan lomba panjat pinang, yang menang dapat celana, radio transistor, sukur-sukur dapat tv, kulkas…ga mungkin lah.

kata orang pinter itu, banyak caleg yang gila karena sudah mengeluarkan modal banyak bahkan sampai hidupnya sekarang sudah dibawah garis kemiskinan tapi tidak terpilih. nah orang pinter ini menyederhanakan urusan dunia kalau gitu, kalau mau disederhanakan ya disamakan saja pemilu ini seperti kontes kegantengan, yang gak ganteng gak dipilih..selesai.

‘emang seperti itu mas’

‘apanya? yang kontes ganteng itu?’

‘iya apa bisa disederhanakan gitu?’

‘ya nggak, tapi kalo dijudge gila karena mengeluaran modal banyak ya kasihan’

‘kok gitu, kasihan karena jadi gila?’

‘bukan, kok sepertinya ini cuma ajang dagang aja’

‘lhah emang gitu kok’

‘iya, khan ini sperti main porkas jaman dulu’

‘togel kali mas’

‘bukan, porkas…ya gambling’

‘kok gitu’ ah kok gitu melulu dari tadi

‘iya berharap nomornya yang terpilih, dengan masang berapa duit’

‘harusnya?’

‘kalau dia invest…..’ halah bahasanya…’iya kalau dia invest dari 5 tahun lalu kemungkinan menang juga besar’

‘kok gitu?’ nah kan

‘kalau dari 5 tahun lalu dia sudah mendekatkan diri ke pemilih ya peluangnya besar toh’

‘lha kalau masih tetep kalah?’

‘ya pedekate lagi untuk 5 tahun kedepan, yang konkrit’

‘kalau masih kalah juga?’

‘itu nasib namanya….’ biar dia ga nanya lagi

‘tapi mas…..’ tapi opo

‘berarti ga ada perwakilan orang gila di dpr dong’

lha…bener juga, mungkin gila harta ada hahaha