sekarang contreng

rabu malam lalu ada seorang bapak yang mengetuk pintu rumah, pasti bukan ngajak siskamling karena jadwal saya adalah hari senin yang lalu dan tidak ikut juga. ternyata ada undangan ikut pemilu untuk besok pagi…wah memang tahun ini saya merasa harus ikut pemilu. tujuannya jelas, sebagai warga negara yang baik (tapi belum menyelesaikan SPT)…ciahh, bukan itu tujuan utamanya! tujuannya adalah saya mendapat dukungan moral untuk mencaci maki pemerintah ini bila saya ikut pemilu dong. sama saja saya akan mencaci pemain sepakbola indonesia kalau mainnya ngawur waktu piala asia…wong saya beli tiket ya berhak menuntut setiap rupiah yang saya bayarkan. ini (pemilu) juga, saya berhak marah kalo pemerintah ngaco dong! betul kan!

pagi sebelum nyontreng saya bayangkan (sedikit berharap) ada serangan fajar, buat ganti ongkos kopi siskamling yang seharga 50 ribu itu. hahaha kopi starbucks kali tuh aki-aki yang ronda malam itu. yah memang tidak ada serangan fajar…tidak ada pengganti uang kopi toh tidak apa apa yang penting saya pergi nyontreng hari ini. katanya 1 menit akan menentukan 5 tahun…hahaha apanya! di bilik jelas lebih dari 1 menit untuk membuka semua lembaran kertas suara itu. tidak praktis!

‘milih apa oom’ ah kenapa saya mesti lewat rumah mpok ani, karena pasti dia banyak ngetes
‘hahaha rahasia dong’
‘ah kaya gaji aja dirahasiain oom’ nah kan mulai mancing dia
’emang kenapa?’ balik saya yang ngetes
‘yah si oom kan sekarang udah repormasi, beda itu biasa kan’
‘nah mpok katanya mau ke ragunan libur 4 hari ini, kok mau nyontreng juga’
‘biar dapet BLT lagi tahun ini’
‘apa hubungannya ama nyontreng?’
‘gini oom logikanya…’ weitss berat nih
‘kalo yang dulu ngasih BLT jadi pemerintah lagi, kan programnya dilanjutin lagi, makanya mpok pilih lagi aja’
‘lho kalo pemerintah baru emang ga bisa kasih BLT lagi ?’
‘bisa sih…tapi apa emang ada yang bener-bener baru oom?’ nah yang ini ngetes, sial.
‘hllah yang kita pilih sekarang ini kan buat calon anggota dewan bukan pemerintah mpok!’ langsung saya ngeles soal pemerintah baru
‘lhoh partainya kan sama aja, yang memerintah ama anggota dewan’
’emangnya mpok kenal ama calonnya?’
‘lha emangnya oom kenal ama presiden yang dipilih?’
‘bukan, maksudnya tahu visi misinya?’
‘apaan, nasi basi?’ hahaha sama sih basinya
‘koq ga ada gambar bang mandra sih…’ sambil mpok nyari seperti saya dulu nyari nama saya saat ujian UMPTN.

Iklan

Satu pemikiran pada “sekarang contreng

  1. just in a bit of wondering mode, does mpok ani really exist, mas? rasanya kok janggal ya orang ini (kalau beliau benar adanya) ….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s